Sabtu, 06 Oktober 2012

Benarkah Alien yang membangun Piramida Giza ?

Teknologi Alien Di Piramida




Arkeolog Akui Piramida Mesir Mengandung Teknologi Alien, benarkah ?


Alien mungkin telah membantu membangun Piramida Giza, kata arkeolog universitas Kairo.
Kepala Departemen Arkeologi Universitas Kairo, Dr Ala Shaheen pada bulan Desember 2010 telah mengatakan kepada khalayak bahwa mungkin ada benarnya teori bahwa alien membantu orang Mesir kuno membangun piramida tertua, Piramida Giza.
Lebih lanjut dipertanyakan oleh Bapak Marek Novak, seorang delegasi dari Polandia, apakah piramida masih mungkin berisi teknologi dari alien atau bahkan sebuah Alien dengan strukturnya, tidak jelas jawaban Dr Shaheen "Saya tidak bisa mengkonfirmasi atau menyangkal ini, tetapi ada sesuatu di dalam piramida yang "bukan dari dunia ini"".
Delegasi konferensi tentang arsitektur Mesir kuno yang tersisa terkejut, namun Dr Shaheen menolak memberikan komentar lebih lanjut atau menguraikan laporannya terkait UFO dan alien.
Di era 90-an, Data dokumenter rahasia UFO KGB, yang berhubungan dengan fakta bahwa Rusia telah menemukan makam Alien Humanoid di Mesir dan sesuatu di bawah piramida. Hal ini juga cukup mendukung klaim Dr Ala Shaheen kepala Departemen Arkeologi Universitas Kairo.
Sebenarnya di tulisan-tulisan Mesir kuno sangat sering berbicara tentang makhluk dari langit, pembukaan langit dan lampu terang turun untuk mengajari mereka teknologi dan memberi mereka hikmat. Banyak gambar dan simbol menyerupai UFO dan alien. alien mungkin membangun Piramida Besar. Dan teknik konstruksi yang kokoh telah diadopsi oleh orang Mesir.


Piramida Mesir dibangun Tepat Berada Dibawah Tiga Rasi Bintang Orion









Kompleks Piramida Giza yang dibangun bangsa Mesir kuno sekitar 5000 tahun yang lalu memiliki luas area yang bisa disamakan antara jarak dari St Peter (Roma), Katedral Florence (Milan) sampai ke St. Paul (London). Diyakini pula kumpulan batu di Piramid Giza apabila disatukan bisa membuat tembok setinggi 3 meter dengan ketebalan 0,3 meter yang bisa melingkupi seluruh Perancis.



Jika dibandingkan dengan Empire State Building di New York, piramida atau piramida ini lebih besar 30 kali lipat dan bahkan bisa terlihat dari bulan. Sementara bangsa Mesir Kuno sendiri membangunnya dalam waktu 30 tahun. Belum lagi dari cara memindahkan batu batuan dan menyusunnya menjadi piramida yang tinggi (ada yang mengatakan membuat struktur lereng atau ulir seperti pada skrup yang kemudian dikapur dengan batu kapur pada lapisan luar. Ada pula yang menyebutkan bahwa batu batu tersebut adalah hasil pengecoran).


Konstruksi yang akurat serta titik berat pusat benda. Sehingga seperti yang diutarakan sebelumnya ada yang menyebutkan bahwa Piramida dibangun oleh UFO dengan mengkaitkannya dengan potret piramida di Mars. Ada lagi yang berspekulasi bahwa piramida dibangun oleh manusia masa datang yang terdampar di masa lalu. Ada pula piramida berhubungan dengan rasi gugus bintang Orion ditinjau dari letak katiga piramida Giza dan Piramida Maya pun diyakini memiliki letak dan posisi yang sama berdasarkan gugus rasi bintang Orion. Selain itu diyakini pula ada ruangan di bawah Sphinx (yang dinamakan Hall off Records) yang merupakan kunci rahasia menuju Zep Tepi yakni suatu zaman keemasan masa lampau ketika Piramid Giza ini di buat.


Menurut penelitian dari Ilmuwan dan Arkeologi, bahan Baku pembuatan piramida diambil dari beberapa tempat. Misalnya batu kapur dari Tura, granit dari Aswan, tembaga dari Sinai dan kayu untuk peti dari Libanon yang kesemuanya diangkut melalui Sungai Nil. Kemudian buruh-buruh pekerja rata-rata meningal pada usia muda diantara 30 tahun karena mengalami cedera tulang belakang karena membawa Beban yang sangat berat. Kemudian terungkap pula terdapat cara pertolongan gawat Darurat bagi buruh yang cedera.


Jauh sebelum ada teleskop apalagi observatorium, masyarakat Mesir sudah memiliki teknologi astronomi tinggi. Piramida dan Sphinx adalah hasil karya ilmu astronomi ribuan tahun lalu itu.


Kajian tersebut menyatakan bahwa Sphinx dan tiga piramida besar di sekelilingnya (Khufu, Khafre, and Menkaure), dibangun dan disusun menurut konstelasi bintang-bintang dalam rasi (kumpulan bintang-bintang) Orion.


Mengapa rasi bintang tersebut yang dipilih masyarakat purba Mesir sebagai pola dalam membangun kompleks piramida Giza itu?


Nama Orion diambil dari salah satu tokoh dalam mitologi Yunani, anak dari pasangan dewa Poseidon (dikenal juga sebagai Neptunus) dan Euryale. Sebagai anak dewa, Orion diberi banyak kesaktian oleh orangtuanya. Misalnya, oleh ayahnya yang merupakan penguasa samudera, dia diberi kesaktian bisa hidup di lautan seperti makhluk laut.


Antara Januari hingga Mei, rasi bintang Orion ini bisa kita amati di arah Timur. Bila bintang-bintang tersebut ditarik garis, memang akan terlihat seperti ada sebuah adegan manusia sedang mengacungkan senjata. Dalam astronomi, rasi bintang Orion dibentuk oleh delapan bintang besar Betelgeus, Meissa, Bellatrix, susunan bintang Mintaka-Alnilam-Alnitak (sering disebut sebagai sabuk Orion), Saiph, dan Rigel. Bersama bintang-bintang kecil lain yang berperan seperti satelitnya.

Rasi bintang Orion ini seperti rasi bintang di galaksi kita, yang disebut sebagai Bimasakti (Milky Way). Jadi bintang-bintang besar yang disebut di atas tak ubahnya seperti Matahari di galaksi Bimasakti. Sedangkan bintang-bintang kecilnya adalah planet-planet yang mengelilinginya, seperti Bumi, Mars, Saturnus, hingga Pluto, mengelilingi Matahari. Hanya saja bedanya, di rasi bintang Orion "matahari"-nya lebih dari satu, sedangkan di galaksi kita hanya satu.

Dari susunan para bintang besar dan masing-masing satelitnya itulah, bila ditarik dalam sebuah garis tak putus, akan tergambar seperti seorang pemuda gagah dengan senjatanya. Oleh mitologi Yunani disebutkan sebagai penjelmaan tokoh Orion. Lalu di sebelah selatan Orion, terlihat rasi bintang yang lebih kecil disebut Lepus. Bila bintang-bintang di rasi bintang tersebut ditarik garis, maka akan terlihat seperti anjing. Rasi bintang inilah yang disebut dalam mitologi sebagai salah satu anjing yang menemani Orion di langit. Terdiri atas dua bintang besar (Nihai dan Arneb) serta bintang-bintang yang ukurannya jauh lebih kecil.
Terdapat pula deretan bintang yang kadang menggambarkan sosok kalajengking, tapi bisa juga banteng. Itu semua tergantung dari mana arah kita memandang. Yang pasti, rasi bintang Taurus atau Scorpio ini terdiri dari lima bintang besar, yakni Al Nath, Aldebaran, Hyades, Ain, Pleiades, dan tentunya bintang- bintang satelit mereka masing- masing. Dengan paduan tiga rasi bintang itulah (Orion, Lepus, dan Scorpius/Taurus), mitologi tentang Orion tercipta.

Lalu apa hubungannya dengan budaya purba Mesir, yang membangun kompleks piramida di Giza juga atas mitos rasi bintang Orion tersebut?

Ini dihubungkan dengan pemujaan bangsa Mesir purba terhadap Osiris, yang tak lain dipercaya sebagai jelmaan Orion yang kemudian menjadi dewa kematian. Dalam relief-relief di piramida yang ditemukan, Osiris ini digambarkan sebagai dewa yang mengenakan mahkota putih tinggi. Lewat kesaktiannya, Osiris dengan mudah bisa membinasakan bumi dan isinya.



Masyarakat Mesir kuno juga percaya bahwa dewa-dewa di langit itu juga harus mempunyai persinggahan di bumi.
Atas dasar latar belakang itulah, kemudian kompleks piramida Giza dibangun. Tentu karena untuk Osiris, maka arsitektur posisi tiap piramidanya dibuat sedemikian rupa agar mirip dengan posisi rasi bintangnya. Termasuk membangun penjaganya, yakni makhluk berbadan singa berkepala manusia.

Piramida Khufu menggambarkan bintang Alnitak, piramida Khafre untuk bintang Alnilam, sedangkan piramida Menkaure sebagai simbol bintang Mintaka. Deret posisi tiap piramida pun dibuat seakurat mungkin, menyerupai posisi tiga bintang besar itu di langit. Dan penempatan posisi tiga piramida tersebut nyaris akurat! Hanya meleset 0,1364 derajat dari besar sudut antar piramida dibanding antarbintangnya. Hal ini jadi begitu istimewa, mengingat teknologi saat piramida-piramida tersebut dibangun, tentu belum secanggih sekarang. 

Piramid Aztec, terlihat memancarkan energi ke arah langit
That amazing incident was followed by the vortex blast—witnessed and captured on film—shooting from the apex of the famous Aztec Pyramid of the Moon in Teotihuacan, Mexico












Mayan energy beam. Processed image on right shows hidden lightning bolt
But the Mayan pyramid of Kukulkan transmitting a raw column of incredible energy into space was just the latest pyramid to do so
In 2009 and 2010 the Bosnian pyramid of the sun beamed a pencil thin ray of pure energy towards space
Artist's re-creation of what witnesses saw at Bosnian pyramid
Apakah anda benar-benar percaya para Alien membantu atau yang
membangun piramid ?

Terkait

Description: Benarkah Alien yang membangun Piramida Giza ? Rating: 4.5 Reviewer: Indra Ardiananta ItemReviewed: Benarkah Alien yang membangun Piramida Giza ?
Al
Mbah Qopet Updated at: 00.51

0 komentar:

Poskan Komentar