Senin, 18 Februari 2013

Skandal Pengaturan Skor Sepak Bola Oleh Mafia

Skandal Pengaturan Skor Sepak Bola Oleh Mafia ini sudah sangat lama Terjadi . Memang sih terdengar aneh dan kok kurang masuk akal . namun inilah kenyataanya . ini sengaja saya berikan info Yang panjang untuk sobat semua .Skandal Pengaturan Skor Sepak Bola Oleh Mafia

Alkisah, Telepon itu berbunyi menjelang laga penting pada 23 Mei, dua tahun silam. Seseorang berbicara dengan aksen Inggris gaya Singapura. “Saya butuh setidaknya tiga gol,” ujar lelaki itu. Dia dikenal sebagai Tan Seet Eng. Kadang dipanggil Mr Tan.  Lain waktu, oleh sejawatnya, dia disapa bos, atau capo.

Pada akhir Mei itu, sepakbola Italia sedang bertarung seru. Saat Tan menelepon, di Serie B Italia akan bertarung Grosseto melawan Reggina.

Di ujung telepon, terdengar suara dengan Inggris beraksen Kroasia. “Tak masalah,” ujar lelaki itu.

Pada laga di Stadion Olimpico Carlo Zecchini, Grosseto, pesanan Mr Tan terpenuhi. Skor imbang 2-2. Reggina ditahan telak di kandang Grosseto. Begitulah “kesaktian” Tan,  lelaki yang belakangan diduga turut mengendalikan banyak pertandingan di dunia, tak hanya di Italia.

Sedikit yang diketahui dari sosok Tan Seet Eng. Para penegak hukum di Italia hanya punya foto Tan sewaktu dia belia. Dia disebut juga Dan Tan. “Saya tidak dapat mengatakan kepada Anda secara personal sosok Tan, dan bagaimana dia berbicara. Tan masih tanda tanya,” kata salah satu jaksa, Roberto Di Martino.

Tan sungguh bekerja dalam gelap.  Jaksa Martino bahkan tak punya gambaran ke mana gerangan Mr Tan membawa semua uangnya, dan apa yang dilakukan dalam kehidupannya. “Dari gambar yang kami punya, dia terlihat seperti anak berumur 15 tahun,” ujar Martino.

Informasi tentang Tan begitu sedikit. Itu sebabnya, meskipun dia jadi buron polisi sejak November 2011, tempat Tan bersembunyi belum terungkap. Data yang hanya secuil itu lalu membuat para agen intelijen polisi Uni Eropa, Europol, bergerak.

Para agen polisi itu lalu menelisik jejak kerja Tan selama 19 bulan. Hasilnya mengagetkan. Sebanyak 680 laga mulai dari Asia, Eropa hingga Amerika Latin, kata Europol, telah diatur sindikat berbasis di Singapura ini.

Melihat jejaring itu para pecandu bola mungkin akan sesak napas. Europol melacak, dan sindikat ini rupanya telah begitu serius masuk ke struktur pertandingan. "Ada 425 petugas pertandingan, ofisial klub, pemain dan penjahat kakap dari lebih 15 negara terlibat dalam mengatur skor sepakbola profesional," kata Direktur Interpol, Rob Wainwright dalam keterangannya.

Mereka, kata Wainwright, membentuk operasi kejahatan terorganisir yang canggih. Laba yang diraup mencapai lebih 8 juta euro dari  judi bola. “Lebih dari 2 juta euro untuk membayar mereka yang terlibat dalam pertandingan," ujar Wainwright.

Tentu, klaim Europol itu menjadi tamparan keras bagi federasi sepakbola dunia (FIFA). Lembaga itu begitu getol berkampanye untuk fair play di setiap pertandingan. Tapi, untuk kesekian kali, gurita mafia judi sukses menyusupi olahraga paling populer sejagad ini.

Sejumlah laga berbau curang pun mulai terungkap. Tak hanya partai gurem, skandal pengaturan skor juga sukses menyusup di partai besar, termasuk laga Champions League, dan penyisihan Piala Dunia. Puluhan orang telah diciduk, dan dijatuhi hukuman.

Seret Liverpool dan MU?

Yang mengagetkan, dua klub elit Eropa, Liverpool dan Manchester United, pernah terseret skandal menghebohkan ini. Untung, status dua klub papan atas Premier League itu masih sebatas "korban". Laga Liverpool kontra Debrecen pada 2009 diduga telah disusupi kecurangan. Kiper Debrecen, Vukasin Poleksic menjadi tertuduh. Poleksic akhirnya mendapatkan hukuman dua tahun dari Federasi Sepakbola Eropa (UEFA).

Meski agak usang, terjadi lebih satu dekade lalu, kasus skor curang seperti itu diduga pernah terjadi di laga Manchester United melawan Zalaegerszeg, yang bertemu di babak kualifikasi Champions League 2002/2003. "Keterlibatan" MU ini diungkapkan salah satu mantan gangster Serbia, Karesz kepada The Sun. Kata Karesz, sejumlah bos gangster di Eropa ingin melihat Zalaegerszeg kalah. Setidaknya tiga gol di leg kedua.

Kenyataannya begitulah. Zalaegerszeg, yang menang 1-0 pada leg pertama di Hongaria, tertinggal tiga gol. Padahal pertandingan di Old Trafford baru berlangsung 20 menit. Zalaegerszeg akhirnya kalah 0-5, setelah kiper Sasa Ilic mendapat kartu merah.

Begini pengakuan Karesz,  yang menyebutnya  dirinya sebagai “perantara”. Dia bernegosiasi dengan bos gangster asal Kroasia, sepekan sebelum pertandingan 27 Agustus 2002 itu. "Saya mengatur pertemuan di sebuah kafe di Zalaegerszeg. Taruhan besar dilakukan agar ZTE kalah minimal tiga gol," kata Karesz dilansir The Sun. Negosiasi itu diduga bernilai jutaan poundsterling.

Menurut Karesz, ada belasan gangster yang bertemu setiap bulannya di Budapest, Hongaria. Mereka mengatur skor. Tapi, Karesz  tampaknya sudah bertobat. Dia lalu menjadi whistle-blower,  setelah dia berseteru dengan para gangster itu.

Cara kerja sindikat

Pengakuan terbaru datang dari seorang mantan pemain. Dia adalah Mario Cizmek, mantan gelandang NK Zagreb. Tugasnya, juru bayar dalam skandal pengaturan skor.

Dalam persidangan yang dilansir The New York Times, Cizmek mengaku terlibat dalam sindikat pengaturan skor. Dia membeberkan mekanisme kerja di lapangan selama "meracuni" sportifitas di Divisi Pertama Kroasia. Itu terjadi pada 2010, menjelang akhir kariernya sebagai pemain.

Menurut Cizmek, target utama untuk disogok adalah kiper. "Anda tidak dapat melakukan itu tanpa seorang penjaga gawang," kata Cizmek. Lebih lanjut Cizmek mengatakan, jika sang kiper menolak tawaran, maka ia mengembalikan uangnya kepada “Bos Besar”, dan membatalkan kesepakatan.

Namun, Cizmek juga tak membantah jika pemain lain yang berposisi sebagai bek dan gelandang juga rentan disogok. Tapi kiper tetap menjadi target utama, meski harus mengeluarkan uang lebih banyak. Masih menurut Cizmek, uang sogokan untuk kiper dua kali lebih besar, karena hasil akan mempengaruhi statistik sang kiper.

Setelah kiper, posisi kedua paling diincar adalah bek, baru pemain dengan posisi gelandang. Sedangkan striker, jarang dilibatkan. Para gangster penyuap itu pun tak tanggung-tanggung. Terkadang, dari 11 pemain yang tampil di lapangan, enam diantaranya telah dibuat “masuk angin”.

Sebelum menyogok, para mafia pengaturan skor juga memilih-milih  "rekanan". Biasanya mereka akan menyasar pemain belia. Alasannya, anak muda mudah tergiur. Atau pemain hampir pensiun, yang kerap ingin mencari "uang pensiun".

Tapi, kerja paling mudah tentu saat menemukan pemain yang lagi dirundung soal keuangan. Tak hanya pemain, para mafia pengaturan skor kalau perlu menyogok pelatih, atau perangkat pertandingan. Selain itu, Cizmek juga menyebutkan, tim yang telah pasti terdegradasi, sangat mudah disusupi.

Cizmek, lelaki 37 tahun yang ditangkap di depan kedua putrinya pada 2012 silam itu kini tampak menyesal. "Karier yang saya bangun bertahun-tahun rusak, hanya dalam waktu satu bulan," kata Cizmek.

Jadi Kapan Skandal Pengaturan Skor Sepak Bola ini bisa hilang ? entahlah

Terkait

Description: Skandal Pengaturan Skor Sepak Bola Oleh Mafia Rating: 4.5 Reviewer: Indra Ardiananta ItemReviewed: Skandal Pengaturan Skor Sepak Bola Oleh Mafia
Al
Mbah Qopet Updated at: 10.47

0 komentar:

Poskan Komentar